15 November, 2007

OB Lebih Kreatif Dari CW

Deni adalah seorang copywriter di sebuah biro iklan lokal. Teman-
temannya mengatakan bahwa Deni sedang kesulitan keuangan. Kok tahu?
Ya taulah. Karena setiap kali kekurangan uang, Deni selalu sibuk
meminjam uang sana sini. Beberapa temannya ada yang menolak karena
setiap bulan dia hampir selalu meminjam uang.

Memang, setelah gajian utangnya pasti dibayar, tapi beberapa hari
kemudian pinjam lagi. Lama-kelamaan teman-temannya merasa keberatan.
Kalau sudah demikian, maka Deni sibuk mencari-cari siapa yang dapat
meminjamkan uangnya.

Akhirnya Deni mendapatkan juga uang yang dibutuhkannya dari pinjaman
seorang office boy. Sebenarnya Deni malu. Uangnya sudah habis padahal
baru tanggal 16. Dia sudah tidak punya uang lagi untuk naik taxi ke
kantor dan untuk biaya makan.

Ketika dia sedang berkeluh kesah dan bingung, tiba-tiba office boy
menawarkan uangnya. Dia tidak sampai hati melihat Deni kesulitan. Deni
tadinya menolak karena malu. Masak staf meminjam uang dari office
boy? Tapi orang tersebut benar-benar rela ingin membantunya, sehingga
akhirnya Deni menerima bantuannya.

Dalam hati kecilnya Deni merasa sangat malu. Malu sekali!. Tapi Deni
terpaksa menerimanya, dia benar-benar tidak punya uang. Keesokan
harinya dia ingin mencari office boy tersebut dan mengajaknya
berbincang-bincang.

Deni penasaran. Mengapa office boy tersebut bisa punya uang lebih dan
bahkan bisa meminjamkan uangnya kepada Deni? Bukankah gaji Deni lebih
besar? Mereka sama-sama masih bujangan, belum menikah. Tapi, mengapa
office boy tersebut bisa menyimpan uang sedangkan Deni selalu
kehabisan uang? Kok bisa? Apa kuncinya?

Siangnya Deni baru mendapat kesempatan untuk berbincang-bincang dan
bertukar pikiran. Office boy itu memang sangat istimewa. Dia paling
rajin bekerja. Paling tuntas mengerjakan semua tugasnya. Tidak pernah
terlambat masuk kerja. Padahal kalau dilihat penampilannya sepertinya
biasa saja. Orangnya sederhana, agak kurus dan sopan, tapi tidak
terkesan menjilat.

Sambil makan siang bersama di warung sebelah, Deni mulai menggali
kunci sukses menyimpan uang yang dilakukan office boy
tersebut. "Bagaimana caranya sih, kok bisa mempunyai uang lebih? Gaji
saya selalu habis setelah tengah bulan." Deni membuka percakapan.

Office boy tersebut mulai bercerita. "Saya dulu juga begitu, mas.
Gaji saya selalu habis sebelum akhir bulan. Akhirnya saya terpaksa
meminjam dari teman. Tapi setelah meminjam, rasanya gaji saya semakin
tidak cukup. Karena setiap kali gajian, saya harus mengembalikan uang
yang saya pinjam di bulan sebelumnya. Jadi uang gaji saya berkurang.
Akibatnya saya semakin kekurangan mas. Gaji utuh saja tidak cukup,
apalagi setelah dipotong untuk membayar utang. Ya, semakin berkurang
lah mas. Semakin lama, utang saya semakin banyak"

Benar juga, pikir Deni. Pikiran yang sederhana tapi mengandung
kebenaran karena seperti itulah yang dialaminya. "Jadi bagaimana
caranya melepaskan diri dari lilitan utang?" tanya Deni.

"Waktu itu saya diajari oleh nenek saya. Saya pernah pulang kampung
tanpa membawa uang banyak. Waktu itu nenek saya bertanya kemana gaji
saya. Saya bilang sudah habis. Langsung saya dipanggil dan diberi
wejangan oleh beliau." katanya.

Nenek saya berkata: "Uang itu seperti air. Air selalu mengalir ke
tempat yang lebih rendah. Kalau tidak dibendung, maka air akan
mengalir terus. Seperti sungai. Harus dibendung. Setelah dibendung,
maka uang akan berhenti mengalir dan akan mulai bertambah banyak."

Hidup prihatin

Waktu itu saya bertanya: "Bagaimana cara membendungnya?" Nenek saya
menjawab tegas:"Prihatin. Bulan depan jangan utang lagi."

"Tapi nanti kurang nek."

"Tidak", kata nenek. "Begini caranya. Begitu terima gaji, segera
lunasi utangmu. Sisanya harus dicukupkan untuk sebulan. Jangan utang.
Kamu jangan makan di luar atau jajan. Kalau perlu makan nasi putih
dan garam, kecap atau kerupuk saja. Pasti cukup." Lalu saya diajak
menghitung berapa uang yang harus saya sisihkan untuk ongkos, berapa
untuk beli beras, garam, kecap dan kerupuk, dan lain-lain.

Nenek benar-benar meminta saya hidup secara prihatin. Saya tidak
boleh naik ojek lagi. Dari rumah saya harus berjalan kaki ke jalan
raya tempat saya naik angkutan umum. Pulangnya juga tidak naik ojek
karena ojek cukup mahal.Uang saya memang pas-pasan untuk hidup ngirit
seperti itu. Tapi memang cukup sih."

"Bulan depannya, saya disarankan untuk melanjutkan hidup seperti itu.
Bulan depannya, uang gaji saya sudah mulai ada yang bisa saya
sisihkan untuk ditabung.

Bulan ketiga saya mulai makan lebih banyak demi menjaga kondisi tubuh
saya, bukan lagi dengan garam dan kecap. Tapi dua bulan hidup
sederhana telah membuat saya tidak ingin beli apa-apa lagi. Makanan
saya cukup sederhana saja. Saya tidak lagi suka jajan. Saya tidak
pernah naik ojek lagi. Dari situlah saya mulai bisa menabung mas.
Sampai sekarang."

Deni bertanya:"Boleh tahu berapa tabungan kamu? Tapi kalau kamu
keberatan menjawab, tidak apa-apa. Tak usah dijawab."

"Tidak apa-apa mas. Tabungan saya hampir enam juta rupiah. Saya ingin
menabung untuk biaya pernikahan saya tahun depan Mas."

Deni hanya bisa terharu. Yang penting niat. Kalau mau ngirit, pasti
bisa. Mengapa uangnya habis terus? Karena pengeluaran Deni cukup
besar. Padahal sebenarnya bisa dikurangi. Tapi Deni cenderung
memanjakan dirinya. Dia selalu memilih naik taxi. Makan siang selalu
di luar, tidak pernah mau membawa nasi atau makanan dari rumah.
Pengeluarannya jauh melebihi gaji yang diperolehnya.

Rasa haru campur malu membuat Deni bertekad mengubah cara hidupnya.
Dia juga ingin membendung uang yang dimilikinya. Dia takkan
membiarkan uangnya mengalir terus. Harus segera dibendung. Mulai
kapan? Hari ini! Change!
Start today! Start now!

Dari : milis
Judul asli : UANG
Oleh : Lisa Nuryanti

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar