13 Juli, 2008

Lagu anak-anak [update]

Ini sebenere udah cerita lama. Berhubung terlalu lama ga posting dan bingung juga mau posting apa, ya udah update cerita yg lalu aja.
*ngomong apaan sih

Pada posting yang telah lalu, dijelaskan ada 6 atau 7 lagu anak-anak yang ternyata banyak kesalahannya. Bagi yang belum tahu silakan baca di sini. Nah, sekarang ada sedikit tambahan beberapa lagu lagi.

8."Nina bobo nina bobo oh nina bobo... kalau tidak bobo digigit nyamuk"
Menurut psikolog: jadi sekian tahun anak2 indonesia diajak tidur dengan lagu
yg penuh nada mengancam

9. "Bintang kecil dilangit yg biru..."
Bintang khan adanya malem, lah kalo malem mang warna langitnya biru?

10. "Ibu kita Kartini...harum namanya"
Namanya Kartini atau Harum?

11. "Pada hari minggu..naik delman istimewa kududuk di muka"
Nah, gak sopan khan..masa duduk di muka??

12. "Cangkul-cangkul, cangkul yang dalam, menanam jagung dikebun kita..."
Kalo mau nanam jagung, ngapain dalam-dalam? emang mo bikin sumur?


8 komentar:

  1. kupikir lagu bintang kecil itu di langit yang tinggi deh :-?

    BalasHapus
  2. jaman sekarang mana ada nanam jagung, kebanyakannya juga nanam adsense :D

    tukel link ya!!!

    BalasHapus
  3. kakakakak... bisa saja neh.. lumayan buat bahan ngobrol ama temen2 yang kritis

    BalasHapus
  4. ada ada aja seh,,,,,,
    kalo pelangi pelangi, yang ngelukis si agung apa Rabb pencipta alam?

    hahaha, jebakan!

    BalasHapus
  5. @riafvanti: emg gt yah?seingatku sih dlu diajarin 'di langit yg biru'
    @blogadi: masih banyak yg nanam jagung dan seharusnya kita dukung yg nanam jagung,biar ga impor!setuju?
    @blogspot: iya..silakan
    @thya: klo yg di kanvas mungkin yg ngelukis si Agung, tp yg di alam yo mesti Rabb Pencinta Alam.
    gt ty ^^

    BalasHapus
  6. hahahaaaaaaaaaaaaaa
    lucu2

    ada ada ajah

    BalasHapus
  7. "Bintang kecil dilangit yg biru..."
    Bintang khan adanya malem, lah kalo malem mang warna langitnya biru?

    itu mah lirik lagu yang udah melewati banyak 'telinga'
    (kayak sistem penyebaran pesan lewat beberapa orang dengan cara dibisikin)
    jadi liriknya bisa berubah... yang bener itu liriknya gini...

    Bintang kecil, di langit yang TINGGI
    Amat banyak, menghias angkasa
    Aku ingin, terbang dan menari
    jauh tinggi ke tempat kau berada



    "Ibu kita Kartini...harum namanya"
    Namanya Kartini atau Harum?

    ini terkait dengan penggunaan Bahasa Indonesia...
    lagian yang diambil cuma sebagian lirik...

    kalo liriknya dibanyakin kan jadi ketauan kenapa namanya bisa 'harum'

    bu kita Kartini
    Putri sejati
    Putri Indonesia
    Harum namanya

    Ibu kita Kartini
    Pendekar bangsa
    Pendekar kaumnya
    Untuk merdeka

    Wahai ibu kita Kartini
    Putri yang mulia
    Sungguh besar cita-citanya
    Bagi Indonesia

    harum namanya kan namanya Ibu Kartini itu dikenal baik...
    sama orang orang... karna perjuangan nya...
    dan karna cita citanya...
    *gak maksud bela... cuman mencoba meluruskan dan melihat dari sisi positivenya* ^^v



    "Pada hari minggu.. kuturut ayah ke kota
    naik delman istimewa kududuk di muka"
    Nah, gak sopan khan..masa duduk di muka?

    masih terkait dengan penggunaan Bahasa Indonesia...
    dan... pemahaman lirik secara keseluruhan...

    lirik sebenarnya...

    Pada Hari Minggu ku turut ayah ke kota
    Naik delman istimewa kududuk di muka
    Kududuk SAMPING pak kusir yang sedang bekerja
    Mengendarai kuda supaya baik jalannya

    muka itu kan artinya di depan...
    lagian di situ dijelasin juga duduknya di samping pak kusir
    pak kusir kan duduknya di depan...
    dan muka itu bukan berarti WAJAH seseorang... ckckck -_-"

    BalasHapus